Ilmuwan Menyunting Gen Ayam agar Tahan terhadap Flu Burung

Ilmuwan Menyunting Gen Ayam agar Tahan terhadap Flu Burung

Para ilmuwan di Inggris telah menggunakan teknik penyuntingan gen untuk menghentikan penyebaran flu burung di sel-sel ayam yang ditumbuhkan di laboratorium — langkah kunci menuju pembuatan ayam yang diubah secara genetik yang dapat menghentikan pandemi flu manusia.

Virus flu burung menyebar dengan cepat pada burung liar dan unggas dan kadang-kadang dapat menular ke manusia. Ancaman pandemi flu manusia yang disebabkan oleh jenis flu burung yang dapat menular dan bermutasi menjadi bentuk flu yang mematikan dan dibawa oleh udara yang dapat dengan mudah ditularkan di antara manusia tetap menjadi salah satu masalah terbesar kesehatan global dan spesialis penyakit menular.

Dalam studi terbaru, dengan menyunting bagian DNA ayam di dalam sel yang ditumbuhkan di laboratorium, para peneliti dari Imperial College London dan Roslin Institute di University of Edinburgh mencegah agar virus flu burung tidak menguasai sel dan bereplikasi.

Langkah selanjutnya adalah mencoba memproduksi ayam dengan perubahan genetik yang sama, demikian ungkap Mike McGrew dari Roslin Institute, yang ikut memimpin penelitian itu. “Kami perlu memeriksa apakah perubahan DNA memiliki efek lain pada sel-sel burung itu sebelum kami dapat mengambil langkah selanjutnya.”

Dalam penelitian di masa depan, tim itu berharap untuk menggunakan teknologi penyuntingan gen, yang dikenal sebagai CRISPR, guna menghapus bagian DNA burung yang bertanggung jawab untuk menghasilkan protein yang disebut ANP32, yang diandalkan oleh semua virus flu untuk menginfeksi inang.

Tes laboratorium terhadap sel-sel yang direkayasa agar kekurangan gen itu menunjukkan bahwa sel-sel itu melawan virus flu — menghalangi masuknya virus dan menghentikan replikasi serta penyebarannya.

Korban tewas dalam pandemi flu terakhir pada tahun 2009-10 — disebabkan oleh jenis H1N1 dan dianggap relatif ringan — adalah sekitar setengah juta orang di seluruh dunia. Flu Spanyol tahun 1918 yang bersejarah telah menewaskan sekitar
50 juta orang.

Wendy Barclay, profesor dan ketua virologi influenza di Imperial College yang bekerja dengan McGrew, mengatakan bahwa ide di balik pengembangan ayam tahan flu yang disunting gennya adalah untuk dapat “menghentikan pandemi flu berikutnya di sumbernya.” Reuters

saham