Isu UtamaKemitraanOseaniaRegional

Cope North 2023 asah keterampilan tempur strategis, koordinasi di antara mitra Pasifik

Staf FORUM

Sekutu dan mitra di Pasifik meluncurkan latihan Cope North 2023 pada bulan Februari, memperkuat kapasitas koordinasi pasukan lintas udara, pertempuran tangkas, serta bantuan kemanusiaan dan bencana alam (HADR).

Latihan ini, yang disponsori oleh Angkatan Udara Pasifik Amerika Serikat (PACAF), mempertemukan sekitar 2.000 anggota Angkatan Udara Australia (RAAF), Angkatan Udara dan Antariksa Prancis, Pasukan Bela Diri Udara Jepang, dan Angkatan Udara, Pasukan Marinir, dan Angkatan Laut A.S. Dengan 100 pesawat, pasukan tersebut menerbangkan 1.200 misi di tujuh pulau dan 10 lapangan terbang. (Foto: Pesawat Pasukan Bela Diri Udara Jepang dan Angkatan Udara A.S. terbang membentuk formasi di dekat Guam selama Cope North pada Februari 2023.)

Kegiatan Cope North 23 membentang dari pulau Iwo Jima, Jepang di utara ke Palau di selatan. Pasukan multilateral juga melakukan operasi di Rota, Saipan, dan Tinian di Kepulauan Mariana Utara; Yap di Negara Federasi Mikronesia; dan di Pangkalan Angkatan Udara Andersen Guam, Bandara Internasional Won Pat, dan Northwest Field.

Tujuan mereka: Meningkatkan keamanan dan stabilitas untuk mempertahankan Indo-Pasifik yang Bebas dan Terbuka. Latihan tersebut menuntut perencanaan multilateral yang tepat, pelaksanaan, dan pelatihan debrief untuk pasukan besar. Kapten Grup RAAF Robert Graham menyebut Cope North sebagai kesempatan yang sangat baik untuk mengonsolidasikan dan meningkatkan koordinasi. “Yang benar-benar ingin kami lakukan adalah menangani interoperabilitas,” ungkapnya. “Kami menggunakan banyak peralatan, taktik, dan prosedur yang sama, tetapi perbedaan halus bisa sangat penting. Itulah mengapa penting halnya untuk berusaha memahami cara dan alasan operasi masing-masing.”

Kunci dari upaya tersebut, kata para pemimpin militer, adalah menekankan, memvalidasi, dan meningkatkan pemanfaatan ketangkasan tempur, prinsip tidak terlalu bergantung pada pangkalan besar tradisional dan lebih pada peluncuran, pemulihan, dan pemeliharaan pesawat dari lokasi yang tersebar melalui kerja sama dengan sekutu dan mitra. Latihan berlangsung di rantai kepulauan yang membentang di sepanjang tepi timur Laut Filipina untuk membentuk garis pertahanan bagi mitra Pasifik. “Pelatihan ini difokuskan pada perebutan operasi melawan aktor negara dan benar-benar meningkatkan tantangan,” kata Kolonel Angkatan Udara A.S. Jared Paslay, direktur latihan Cope North 23, kepada surat kabar Stars and Stripes. “Ini mungkin Cope North yang paling agresif dan menantang yang pernah saya lihat.”

Latihan HADR memperkuat kesiapsiagaan gabungan untuk peristiwa bencana. “Kami memiliki banyak fokus yang berbeda untuk latihan ini, dan respons krisis adalah yang utama,” kata Graham. “Bencana alam terjadi setiap tahun, jadi selalu merupakan hal yang baik untuk mengupayakan persahabatan dan kemitraan kami, tahu bahwa bagaimanapun juga kami akan saling mendukung.”

Didirikan pada tahun 1978 sebagai pelatihan bilateral triwulanan di Pangkalan Udara Misawa Jepang, Cope North pindah ke Pangkalan Angkatan Udara Andersen pada tahun 1999 dan merupakan latihan multilateral terbesar PACAF.

 

FOTO DIAMBIL DARI: CHARLES T. FULTZ/ANGKATAN UDARA A.S.

Artikel Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button