Tantangan Strategis

Tantangan Strategis

Komandan USSTRATCOM: Pesaing Berkemampuan Nuklir Menimbulkan Ancaman Kompleks

Staf FORUM

Komando Strategis Amerika Serikat (United States Strategic Command – USSTRATCOM) di Pangkalan Angkatan Udara Offutt di dekat Omaha, Nebraska, menggabungkan misi komando dan kontrol nuklir A.S. dengan tanggung jawab global untuk misi serangan dan pertahanan rudal. Komando itu bertanggung jawab untuk memberikan pemahaman yang lebih besar kepada pimpinan A.S. tentang ancaman dari berbagai penjuru dunia dan metode serta opsi yang layak untuk merespons ancaman tersebut dengan cepat.

USSTRATCOM menangkal serangan strategis dan memanfaatkan pasukan untuk menjamin keamanan A.S. dan sekutunya. USSTRATCOM bertanggung jawab untuk memperoleh kemenangan dalam setiap konflik strategis dan untuk mengembangkan modal intelektual guna menggembleng penangkalan strategis abad ke-21. 

Pesawat terbang B-52H Stratofortress Angkatan Udara A.S., yang dikerahkan ke kawasan Indo-Pasifik untuk mendukung Satuan Tugas Pesawat Pengebom, memberikan fleksibilitas taktis terhadap pasukan A.S. SERSAN KEPALA RICHARD P. EBENSBERGER/ANGKATAN UDARA A.S.

Pusat saraf komando itu adalah Pusat Operasi Global, yang menyediakan kesadaran situasional dan memberi komandan USSTRATCOM mekanisme untuk memegang komando dan kendali pasukan strategis A.S. FORUM baru-baru ini mewawancarai komandan USSTRATCOM, Laksamana Angkatan Laut A.S. Charles “Chas” A.

Richard, dan membahas upaya penangkalan dalam era persaingan strategis.

FORUM: Apa saja tantangan yang dihadirkan oleh lingkungan strategis global untuk menangkal agresi dan pemaksaan? Dapatkah Anda menjelaskan perkembangan tantangan keamanan terkait teknologi dan sistem persenjataan di kawasan Indo-Pasifik?

Laksamana Angkatan Laut A.S. Charles “Chas” A. Richard

Laksamana Richard: Untuk pertama kalinya dalam sejarah kita, bangsa ini menghadapi dua musuh strategis berkemampuan setara yang memiliki persenjataan nuklir pada saat yang sama, yang harus ditangkal secara berbeda. Saat ini, Tiongkok dan Rusia memiliki kemampuan untuk meningkatkan konflik secara sepihak ke tingkat kekerasan apa pun, dalam ranah apa pun, dan di lokasi geografis apa pun. Kita belum menghadapi pesaing yang memiliki kemampuan semacam ini selama lebih dari 30 tahun.

Seperti yang diuraikan dalam Panduan Strategis Keamanan Nasional Interim terbaru, Tiongkok, khususnya, dengan cepat menjadi lebih agresif. Mereka seharusnya tidak lagi dipandang sebagai negara yang patut diabaikan kemampuannya jika dibandingkan dengan Rusia, tetapi sebagai ancaman nuklir yang berkembang dengan pesat. Secara kolektif, ekspansi modernisasi nuklir strategis Tiongkok menimbulkan kekhawatiran yang meresahkan dan melengkapi laporan pertumbuhan kemampuan konvensional yang diterbitkan oleh Komando Indo-Pasifik A.S. (USINDOPACOM) dan komando prajurit tempur lainnya.

Selain itu, selama dekade terakhir ini, Rusia telah merekapitalisasi sekitar 80% kekuatan nuklir strategisnya, memperkuat potensi tempurnya secara keseluruhan dengan berbagai upaya modernisasi dan program persenjataan baru yang dirancang untuk memastikan kemampuan serangan balasan oleh ketiga kaki tiga serangkai persenjataan nuklirnya. 

Prinsip dasar dalam upaya penangkalan terhadap ancaman semacam itu tidak berubah. Kami berusaha keras untuk menangkal tercapainya tujuan musuh atau mengakibatkan kerugian yang lebih besar dari apa yang mereka perkirakan, sehingga manfaat pengendalian diri lebih besar daripada manfaat yang dirasakan dari tindakan yang mungkin mereka lakukan. Dasar-dasar penangkalan ini berlaku dari zona abu-abu di seluruh spektrum konflik yang saat ini bersifat tidak linier dan tidak dapat diprediksi. Penangkalan beroperasi secara terus menerus dari masa damai, melintasi zona abu-abu, di seluruh dunia, di semua ranah, dan ke dalam konflik. Penangkalan memerlukan perencanaan dan sumber daya terintegrasi dari seluruh Departemen [Pertahanan A.S.], di seluruh kalangan pemerintah, dan melalui kerja sama dengan sekutu dan mitra.

Seorang kepala kru Skuadron Bom Ekspedisi ke-9 memandu pesawat terbang B-1B Lancer di Stasiun Angkatan Udara Orland, Norwegia, selama pengerahan Satuan Tugas Pesawat Pengebom di Eropa pada Maret 2021. PRAJURIT KEPALA COLIN HOLLOWELL/ANGKATAN UDARA A.S.

FORUM: Apa peran USSTRATCOM dalam menyediakan penangkalan strategis dan memelihara keamanan di kawasan Indo-Pasifik?

Laksamana Richard: Misi Komando Strategis A.S. adalah untuk menangkal serangan strategis dan menggunakan pasukan yang diarahkan untuk menjamin keamanan negara serta meyakinkan sekutu dan mitra kita. Dalam menjalankan peran itu, USSTRATCOM menetapkan kondisi yang diperlukan untuk melaksanakan operasi pasukan gabungan di berbagai penjuru dunia. Setiap rencana operasional di departemen itu dan setiap kemampuan mengasumsikan bahwa penangkalan strategis akan berlangsung. Tak satu pun dari rencana kita dan tidak ada kemampuan lainnya akan berjalan sesuai dengan rancangan awalnya jika penangkalan strategis, dan khususnya penangkalan nuklir, mengalami kegagalan. 

Selain itu, kemampuan komando itu juga mendukung perluasan komitmen penangkalan resmi A.S. dalam meyakinkan sekutu dan mitra Eropa, Asia, dan Pasifik. Tidak ada negara yang boleh meragukan kekuatan perluasan komitmen penangkalan kita atau kekuatan kemampuan A.S. dan sekutu untuk melakukan penangkalan, dan jika perlu mengalahkan, setiap potensi agresi nuklir atau nonnuklir musuh.

FORUM: Mengapa pendekatan multilateral penting bagi keamanan regional? Apakah Anda memiliki pendekatan unik untuk Tiongkok? Korea Utara? Rusia?

Laksamana Richard: Pendekatan multilateral penting bagi keamanan karena sekutu kita menambahkan keluasan, kedalaman, dan keteguhan hati. Perlawanan mereka terhadap visi tatanan dunia otoriter memperkuat sistem internasional berbasis aturan dan memperbesar manfaat pengendalian diri di kalangan pesaing kita.

Kita harus memaksimalkan kemampuan kita untuk mencegah kegagalan penangkalan strategis dan menemukan cara untuk mengurangi risiko kesalahan perhitungan dalam krisis dengan melibatkan semua elemen kekuatan nasional untuk mengomunikasikan secara efektif keteguhan hati kita kepada musuh potensial. USSTRATCOM siap mendukung upaya diplomatik sebagai alat bantu pilihan pertama, dengan menggunakan cara-cara inovatif dan dapat diandalkan untuk menangkal ancaman strategis dan menetapkan kondisi yang menguntungkan guna membentuk lingkungan global.  

Kapal selam rudal balistik USS Maryland kembali ke pangkalannya di Pangkalan Kapal Selam Angkatan Laut Kings Bay, Georgia, setelah melaksanakan patroli penangkalan strategis.
SERSAN DUA BRYAN TOMFORDE/ANGKATAN LAUT A.S.

FORUM: Bagaimana Anda mendefinisikan penangkalan strategis abad ke-21?

Laksamana Richard: Panduan Strategis Keamanan Nasional Interim A.S. menyoroti bahwa, “Kita juga harus menghadapi kenyataan bahwa distribusi kekuasaan di seluruh dunia sedang berubah, sehingga menciptakan ancaman baru.” Tiongkok dan Rusia menantang kekuatan kita melalui berbagai macam aktivitas yang menjamin respons menyeluruh dan terpadu dari seluruh kalangan pemerintah.

Kompetisi strategis ini menuntut kita untuk siap menghadapi ancaman apa pun di ranah mana pun di setiap saatnya. Musuh potensial sedang membangun kemampuan nuklir canggih, menggelar pasukan konvensional yang semakin mumpuni, dan mengeksploitasi lapisan di bawah tingkat konflik bersenjata dalam upaya untuk mendapatkan keunggulan strategis dalam mewujudkan tercapainya tujuan nasional mereka.  

A.S. dan sekutu serta mitra kita juga harus memperhitungkan kemungkinan konflik yang mengarah pada kondisi yang dapat dengan sangat cepat mendorong musuh untuk mempertimbangkan penggunaan nuklir bukan sebagai opsi yang paling buruk. 

FORUM: Apa yang harus dilakukan A.S. untuk mempertahankan keunggulan strategisnya dalam jangka pendek dan jangka panjang?

Laksamana Richard: A.S. membutuhkan pasukan nuklir yang dimodernisasi secara penuh dan infrastruktur pendukung guna memastikan ditegakkannya kewajiban serius untuk melindungi keamanan rakyat Amerika. 

Seperti yang ditegaskan oleh setiap pemerintahan presiden A.S. selama 60 tahun terakhir, pasukan nuklir yang aman, terlindungi, dan efektif tetap menjadi kombinasi kemampuan yang paling kredibel untuk menangkal serangan strategis. Program pertahanan yang dilaksanakan saat ini telah berulang kali ditunjukkan sebagai cara terbaik untuk memenuhi persyaratan tersebut. 

Selain itu, kekuatan kita terletak pada kemampuan kita untuk bekerja secara bersama-sama. Mengintegrasikan rencana dan sumber daya kita di seputar strategi militer berbasis ancaman dan didefinisikan secara umum yang melibatkan masukan dari semua elemen kekuatan nasional kita akan memosisikan kita dalam melawan ancaman jangka panjang kita.

Pesawat pengebom multiperan B -2 Spirit Angkatan Udara A.S. dapat mengirimkan munisi konvensional dan nuklir serta memainkan peran utama dalam penangkalan strategis.
KOPRAL KEPALA DYLAN MURAKAMI/ANGKATAN UDARA A.S.

FORUM: Bagaimana Anda menggambarkan prioritas Anda untuk mencapai penangkalan strategis terintegrasi dan operasi yang terintegrasi secara global?

Laksamana Richard: USSTRATCOM akan terus terlibat dengan komandan prajurit tempur lainnya untuk mengintegrasikan perencanaan, operasi, dan kegiatan serta menyoroti pentingnya sinkronisasi di antara semua instrumen kekuatan nasional untuk penangkalan strategis.

Arti penting sekutu kita dalam persamaan penangkalan strategis tidak boleh diremehkan; ancaman dapat bermanifestasi di ruang angkasa atau ruang siber, dan partisipasi sekutu dalam mengembangkan penangkalan yang disesuaikan mewujudkan tercapainya keamanan bersama kita.

FORUM: Seberapa pentingkah kapal selam bagi pertahanan Indo-Pasifik?

Laksamana Richard: Tiga serangkai persenjataan nuklir terdiri dari tiga atribut (berbasis darat, berbasis laut, dan dikirim melalui udara). Kapal selam rudal balistik bertenaga nuklir (submersible ship, ballistic-nuclear – SSBN) merupakan platform serangan nuklir berkelanjutan A.S. yang memiliki kemampuan mengatasi serangan musuh paling tinggi. SSBN berkontribusi pada penyampaian pesan penangkalan dan jaminan melalui sebagian atau seluruh pembentukan armada kita. Dengan rudal Trident II D5 yang memiliki jangkauan antarbenua, SSBN kita berpatroli di berbagai samudra dunia hampir secara tidak terdeteksi, sehingga memberikan kemampuan respons yang terjamin dalam skenario apa pun.

Kemampuan serangan kedua ini mengatasi kesenjangan penangkalan dengan cara yang unik dari kaki-kaki lain dari tiga serangkai persenjataan nuklir. Ketika dipasangkan dengan kemampuannya dalam mengatasi serangan musuh, kemampuan krusial ini memberi Presiden A.S. keleluasaan signifikan dalam memilih opsi respons.

FORUM: Bagaimana Anda berencana untuk memodernisasi komponen penangkalan strategis berbasis darat, laut,  dan udara?

Laksamana Richard: USSTRATCOM memanfaatkan kemampuan yang disediakan oleh masing-masing matra angkatan bersenjata. USSTRATCOM bekerja sama dengan berbagai cabang angkatan bersenjata untuk memastikan persyaratan yang diperlukan terpenuhi ketika elemen tiga serangkai persenjataan nuklir direkapitalisasi dan disiapkan untuk memegang komando dan kendali sistem persenjataan baru ini ketika sistem itu tersedia.

FORUM: Apa sasaran Anda untuk teknologi serangan hipersonik? Apakah kita tertinggal di belakang pesaing terbesar kita?

Laksamana Richard: Persenjataan hipersonik memberikan harapan untuk menjadi pelengkap konvensional yang dibutuhkan oleh pasukan nuklir guna terus menangkal musuh dan menawarkan kesempatan untuk mengambil langkah lebih lanjut demi mengurangi jumlah persenjataan nuklir dalam strategi keamanan nasional kita. Persenjataan hipersonik konvensional akan mengisi peran penting dengan memberikan opsi kepada presiden untuk mengancam target bernilai tinggi yang sensitif terhadap waktu dan target lainnya tanpa melewati ambang batas nuklir.

Musuh potensial kita telah meningkatkan secara dramatis penekanan mereka pada pemersenjataan teknologi hipersonik, sehingga menciptakan potensi kesenjangan kemampuan yang tidak boleh kita biarkan. 

Mengembangkan dan menggelar persenjataan hipersonik telah lama menjadi persyaratan USSTRATCOM dan prioritas departemen. Persenjataan hipersonik akan memungkinkan opsi serangan konvensional jarak jauh yang responsif terhadap ancaman jarak jauh dan mempertahankan diri terhadap ancaman ketika pasukan lain tidak tersedia, mengalami penolakan akses, atau kurang disukai.

FORUM: Bagaimana dengan pertahanan rudal? 

Laksamana Richard: Pertahanan rudal masih menjadi komponen penting bagi penangkalan strategis komprehensif yang disesuaikan dengan kondisi regional.

USSTRATCOM menjalankan tanggung jawabnya untuk mengoordinasikan dukungan perencanaan dan operasi pertahanan rudal global, termasuk advokasi untuk kemampuan dan peningkatan, serta pelatihan dan pendidikan bersama melalui koordinasi dengan berbagai dinas, lembaga, komando prajurit tempur.  

saham