Perspektif Pasifik dari Selandia Baru

Perspektif Pasifik dari Selandia Baru

Staf FORUM

Bintara Tinggi Kelas Satu Angkatan Darat Selandia Baru Clive Douglas duduk bersama FORUM di sela-sela Simposium dan Pameran Land Forces of the Pacific (LANPAC) pada Mei 2019 untuk berbagi perspektif dari Selandia Baru. Ia berbicara tentang visi kepala Angkatan Darat Selandia Baru setelah tahun 2025, kontribusi terhadap Jalur Pasifik dan bagaimana nilai-nilai Angkatan Darat Selandia Baru — keberanian, komitmen, persaudaraan, dan integritas — membentuk program pelatihan Prajurit dan kemitraan di seluruh Pasifik dan tempat lainnya.  

FORUM: Sebagai bintara tinggi dan telah bertugas sebagai sersan mayor, jelaskan tugas Anda di Angkatan Darat Selandia Baru. 

DOUGLAS: Saya bagian dari kepala tim eksekutif Angkatan Darat sebagai Prajurit senior dan memberikan saran bintara senior kepadanya, tetapi bagian utamanya juga adalah mewakili pandangan Prajurit, keluarga mereka. Tetapi bukan hanya kelompok itu. Juga ada perwira dan kontraktor sipil. Saya bagian dari dewan kepemimpinan Angkatan Darat dan memberikan perspektif Prajurit kami tentang keputusan strategis yang dibuat dewan ke depannya. Saya sudah menjalani pekerjaan ini selama lebih dari dua tahun dan memiliki waktu sekitar satu tahun lagi. Saya selalu memiliki rencana ketika menjadi SMA [Sersan Mayor Angkatan Darat], dan itu adalah bagian dari alasan saya dipilih. Bagian dari rencana itu adalah berfokus pada pendidikan bagi Prajurit kami serta jalur pembelajaran dan karier yang meningkatkan jalur nontradisional yang dapat menumbuhkan SMA mendatang di semua hal tersebut. Dan saya berhasil mengupayakan pengesahan kebijakan pendidikan bagi Prajurit dan perwira kami dan juga dalam menyusun seperangkat kebijakan seputar jalur pembelajaran dan karier kami. 

FORUM: Anda bergabung pada tahun 1985. Jelaskan bagaimana Anda melihat perkembangan Angkatan Darat Selandia Baru selama lebih dari 30 tahun terakhir. 

DOUGLAS: Ketika saya bergabung, kami Angkatan Darat yang terdiri dari dua batalion, dan sekarang masih sama, tetapi satu ada di Singapura, dan sudah ada di sana sejak tahun 1957 selama keadaan darurat Malaysia. Hal yang sudah saya lihat, jika Anda melihat peralatan, transisi atau transformasi Prajurit infanteri kami, dari hanya membawa kompas, senapan, hingga kini sistem komunikasi terpadu. Dulu kami punya analog, dan sekarang salah satu program transformasi utama adalah digitalisasi Angkatan Darat, sistem C2 kami — sistem komando dan kendali misi kami. Anda lihat bagaimana kami berkomunikasi sebelumnya, dan sekarang Prajurit kami di tingkat terendah pun memiliki layar, dan semua teknologi yang menyertainya merupakan perubahan besar yang nyata. 

Letnan Matthew Wall dari Angkatan Darat Selandia Baru berpartisipasi dalam pelatihan keahlian menembak dalam pertempuran di Kamp Taji, Irak, pada Juli 2019. KOPTU TAMARA CUMMINGS/PASUKAN CADANGAN ANGKATAN DARAT A.S.

FORUM: Apa saja karakteristik unik dari cara Prajurit berlatih di Selandia Baru dibandingkan dengan apa yang Anda lihat dari komponen Angkatan Darat di negara lain?

DOUGLAS: Saya pikir pelatihan sangat mirip, tetapi yang kami konsentrasikan adalah perangkat keterampilan individual. Bergerak, menembak, komunikasi, mitigasi, dan Prajurit terlebih dahulu — mirip dengan A.S. Tetapi dengan setiap MOS [Military Occupational Specialty], kami melakukan kursus yang umum. Karena kami kecil, kami bisa melakukannya. Mereka semua pergi melakukan kursus semua angkatan. Di sanalah mereka mendapatkan keterampilan pertama Prajurit, karena semua orang diajarkan kurikulum yang sama. Dalam MOS, Anda melakukan kursus keahlian, yang dilakukan semata-mata untuk keahlian Anda. Kemudian Anda menggabungkannya dengan melakukan latihan di luar negeri bersama mitra hingga melakukan pengerahan, dan ketika membangun seluruh kontinum itu, Anda mendapatkan Prajurit serbabisa. 

FORUM: Tolong ceritakan tentang Jalur Pasifik dan peran yang telah dimainkan Angkatan Darat Selandia Baru di masa lalu dan perannya yang Anda antisipasi saat Jalur Pasifik 2.0 digulirkan.

DOUGLAS: Australia dan Selandia Baru mengenal Pasifik, jadi bagi mitra lain yang ingin bermain di area khusus tersebut, ini memanfaatkan apa yang sedang kami lakukan. Dan tentunya itulah cara yang ingin dijalankan Amerika Serikat. Ini mencari peluang di mana Anda dapat mengirimkan beberapa (Prajurit) Australia, Selandia Baru, dan Amerika Serikat lalu pergi membentuk tim pelatihan bergerak untuk membawa mitra utama kami ke Pasifik dan berintegrasi. Bagian lainnya adalah, kami punya bintara tinggi teknis, sersan mayor, yang ditempatkan di Fiji dan Tonga serta Vanuatu. Australia juga punya. Yang dihadirkannya bagi kami adalah pengetahuan tentang negara itu dan hubungan yang erat. Jika kami ingin bermain di tempat lain dengan negara lain di mana A.S. memiliki hubungan yang kuat, kami akan melakukan hal yang sama dan memanfaatkan apa yang sedang dilakukan A.S. Saya melihat 2.0 sebagai peningkatan terhadap apa yang kami miliki dan mencari kesempatan lebih lanjut. Menurut saya, hal utama bagi semua negara adalah Anda harus bertanya kepada negara yang akan Anda bantu apa yang mereka inginkan. Tidak memaksakan apa yang kita pikir mereka inginkan adalah kuncinya.

FORUM: Selandia Baru menyebut Mikronesia dan Polinesia sebagai halaman belakang mereka. Apa kemitraan dan pelatihan lainnya yang dimiliki Angkatan Darat Selandia Baru dengan negara tetangga kepulauan Pasifik?

DOUGLAS: Dari perspektif NCO [noncommissioned officer], perwira dan NCO datang untuk melakukan kursus kami, jadi Anda mendapatkan pengalaman bersama. Mengirimkan tim pelatihan bergerak ke negara tersebut tentang pelatihan apa yang ingin mereka ikuti. [Itulah] hubungan antarmanusia. Pada tingkat strategis, pada tingkat saya, memiliki hubungan yang erat di kawasan ini. Datang bersama-sama, berbicara dan mengunjungi negara satu sama lain. Menetapkan pemandangan kami pada penerbangan mendatang dan memanfaatkan apa yang kami lakukan di LANPAC dan apa yang kami lakukan di PACC/PAMS [Konferensi Kepala Angkatan Darat Pasifik dan Seminar Manajemen Angkatan Darat Pasifik]. Anda dapat melakukan pembicaraan terlebih dahulu, tetapi kuncinya adalah bagaimana kita mengubahnya menjadi tindakan. 

Kepala Angkatan Darat Selandia Baru Mayor Jenderal John Boswell memeriksa Prajurit baru dari Recruit Regular Force 395 di Kamp Militer Waiouru. ANGKATAN DARAT SELANDIA BARU

FORUM: Sebagai Angkatan Darat kecil di kawasan ini, apa saja cara Selandia Baru memanfaatkan mitra dan sekutunya untuk memaksimalkan apa yang harus disumbangkan pasukan Selandia Baru?

DOUGLAS: Salah satu keunggulan Angkatan Darat kami adalah budaya kami dan membawa budaya asli Maori dan mengintegrasikannya ke dalam semua kelompok etnis lainnya yang ada dalam pasukan kami. Kami memahami orang-orang Polinesia dan Mikronesia, dan ini memanfaatkan budaya kami, dan kekuatan lembut, untuk mendapatkan akses dan pengaruh guna memahami kebutuhan mereka. Bagian lainnya adalah kerangka kerja kepemimpinan. Papua Nugini telah mengambil kerangka kerja kami dan mengubahnya menjadi milik mereka sendiri sebagai contoh. Kami menunjukkan kerangka kerja kami kepada mereka, dan mereka datang ke Selandia Baru dan melaksanakan beberapa program kami dan telah kembali ke negara mereka sendiri dan mengubahnya menjadi milik mereka sendiri. Fiji juga sangat tertarik; begitu juga Tonga. Ketika melakukan sesuatu, kami tidak memiliki uang sebanyak Australia, tetapi yang kami miliki adalah dimensi manusia yang kami manfaatkan sebagai kekuatan bagi Angkatan Darat kami. 

FORUM: Serangan teroris terus berlangsung di tempat baru dan tak terduga, termasuk Christchurch pada Maret 2019. Bagaimana insiden itu membentuk beberapa upaya kontraterorisme di Selandia Baru, dan apakah itu juga berdampak pada upaya kontraterorisme Angkatan Darat?

DOUGLAS: Ini bukan bidang keahlian saya, karena itu digerakkan polisi. Tetapi yang akan saya katakan adalah militer mendukung lembaga sipil, yaitu kepolisian. Dalam hal: Apakah itu telah mengubah Selandia Baru? Saya kira tidak pernah terpikir oleh kami bahwa hal seperti itu akan terjadi di Selandia Baru, tetapi terjadinya peristiwa itu telah membuat negara kami lebih dekat, dan khususnya, dalam mendukung komunitas Muslim. Ada upaya yang besar dari masyarakat Selandia Baru untuk menjangkau komunitas itu. Dan perdana menteri kami menunjukkan kepada dunia bagaimana seorang pemimpin dapat membawa bangsa melewati peristiwa tragis seperti itu. Kami selalu siap dalam hal kemampuan kami menanggapi masalah keamanan atau ancaman.

FORUM: Akhirnya, Anda telah berpartisipasi dalam panel selama LANPAC yang mendiskusikan modernisasi dan kebutuhan untuk memastikan hal-hal fundamental tetap menjadi prioritas bagi pelatihan Prajurit. Ceritakan sedikit tentang hal itu dan sampaikan visi Anda seperti apa Angkatan Darat hari esok. 

DOUGLAS: Pertanyaan bagus. Visi Kepala Angkatan Darat kami untuk masa jabatannya adalah seputar menjadi tangkas, sangat adaptif, pertempuran ringan, kekuatan modern. Untuk Angkatan Darat, setelah tahun 2025 adalah membangun apa yang kami sebut Prajurit cerdas. [Upaya Prajurit Cerdas Angkatan Darat meliputi penawaran pendidikan militer profesional bagi anggota militer; formalisasi proses permohonan pendanaan studi; pengembangan jalur literasi dan numerasi; dan pemanfaatan bakat Prajurit.] Per tahun 2025, kami akan sepenuhnya berjejaring dalam hal digitalisasi. Saya melihat kekuatan kami tumbuh dalam tenaga manusia dan dapat saling beroperasi dengan mitra utama kami. Dan ini adalah tentang Selandia Baru yang mampu menyediakan kapabilitas ceruk yang akan meningkatkan prioritas keamanan nasional pemerintah kami dan tatanan berbasis aturan internasional. 

FORUM: Yang terakhir, ada yang ingin Anda sampaikan kepada negara-negara mitra tentang apa yang sedang dilakukan Angkatan Darat Selandia Baru? 

DOUGLAS: Saya pikir ke depan, dengan pertanyaan terakhir Anda dan yang ini, ini adalah tentang hubungan dan kemitraan erat yang akan memungkinkan kami bekerja sama di dunia yang kompleks ini tempat kita berada. Melalui aktivitas-aktivitas ini [seperti LANPAC] dan latihan, meski sewaktu kami dikerahkan, itu akan membantu tumbuhnya hubungan dan orang memahami kapabilitas satu sama lain yang akan membantu kami ke depannya.  

saham