Kemitraan Cobra Gold

Kemitraan Cobra Gold

Latihan ke-39 itu memberikan keterampilan manajemen krisis dan militer yang berharga

Kapten Suchart Klaikaew/Angkatan Darat Thailand

Latihan militer Cobra Gold 2020 difokuskan pada pengembangan keterampilan manajemen krisis dan militer serta memperkuat hubungan di antara Thailand dan Amerika Serikat. Tahun 2020 adalah tahun spesial bagi latihan tahunan itu, yang tidak hanya dihadiri oleh Angkatan Bersenjata Thailand dan Angkatan Bersenjata A.S. yang bertanggung jawab atas kawasan Indo-Pasifik tetapi juga dihadiri oleh pasukan dari negara lain di kawasan itu. Lebih dari 9.600 Prajurit dari 29 negara berpartisipasi dalam latihan yang telah diselenggarakan untuk ke-39 kalinya, yang berlangsung dari 24 Februari hingga 6 Maret 2020.

Selain menjadi latihan Cobra Gold terbesar hingga saat ini, latihan selama dua minggu di berbagai penjuru Thailand itu merupakan pengalaman yang luar biasa bagi perwira militer dari negara-negara berkembang. Untuk alasan ini, saya ingin memberikan wawasan saya tentang latihan itu, perannya dalam mentransformasikan Angkatan Bersenjata Thailand dan dampaknya di kawasan Indo-Pasifik.

Seorang instruktur Angkatan Darat Thailand mendemonstrasikan keterampilan bertahan hidup kepada Prajurit A.S. selama Cobra Gold 2020 di Ban Dan Lan Hoi, Sukhothai, Thailand. ANGKATAN BERSENJATA THAILAND

PENGALAMAN BERGENGSI

Pertama dan terpenting, latihan Cobra Gold memberikan pengalaman lapangan yang solid dalam pemecahan masalah kolaboratif, kepemimpinan, dan kerja sama bagi negara-negara yang berpartisipasi. Pengalaman adalah esensi dan etos kami, dan itulah yang paling banyak diperoleh Angkatan Darat Thailand saat kami bergabung dengan platform latihan kooperatif kelas dunia seperti Cobra Gold 2020.

Latihan ini sangat mendorong perubahan konstruktif dalam organisasi kami. Latihan, geladi bersih, dan pelajaran yang didapat selama Cobra Gold 2020 memperkenalkan kami pada taktik baru dan memaksa kami untuk mengatasi tantangan kompleks di kawasan Indo-Pasifik. Pengalaman itu juga membantu kami menjadi tangkas dan menemukan kembali diri kami dengan mereplikasi dan beradaptasi terhadap strategi militer baru, menemukan cara untuk melakukan berbagai hal secara berbeda dan lebih baik dalam keterbatasan yang kami miliki, dan meraih peluang saat kami mengembangkan kapasitas militer kami.

Hubungan di antara kedua negara tuan rumah saling menguntungkan karena Angkatan Bersenjata A.S. telah membagikan keahlian dan akses mereka ke latihan kelas dunia dengan personel dari berbagai cabang militer Thailand. Misalnya, dalam operasi pengintaian, saya belajar betapa pentingnya merestrukturisasi unit militer, memodernisasi sistem persenjataan, dan merekrut tenaga kerja yang memiliki kualifikasi tinggi daripada hanya mengukur jumlah pasukan. Dengan menerapkan wawasan semacam itu pada pasukan Thailand, kami dapat beradaptasi, menciptakan struktur yang tangkas, dan mereorganisasi untuk berubah menjadi organisasi yang lebih efektif.

Sangat penting bagi militer Thailand untuk melakukan latihan seperti Cobra Gold ketika Prajurit Thailand dapat memperoleh pandangan secara mendalam tentang bagaimana militer A.S. berdinas, mendapatkan ide-ide, pendekatan, dan alat bantu metodologi analitik baru, dan kemudian menerapkan pelajaran itu dalam Angkatan Bersenjata Thailand.

Seperti yang pernah saya amati sebagai seorang juru bahasa, Cobra Gold adalah wujud bagaimana kerja sama aliansi di antara Amerika Serikat dan Thailand bisa dijadikan kerja sama multilateral. Indonesia, Jepang, Malaysia, Singapura, dan Korea Selatan juga berpartisipasi dalam latihan utama pada tahun 2020. Yang paling penting, latihan itu mencakup iterasi multilateral pertama dari latihan lapangan ruang siber dalam latihan Cobra Gold guna mempersiapkan diri untuk menghadapi salah satu ancaman paling berbahaya di masa depan. 

Tiongkok dan India berpartisipasi dalam latihan bantuan sipil kemanusiaan. Australia, Bangladesh, Kanada, Fiji, Prancis, Mongolia, Nepal, Selandia Baru, Filipina, dan Inggris berpartisipasi dalam elemen perencanaan multinasional latihan itu. Sepuluh negara lainnya hadir sebagai pengamat: Brunei Darussalam, Myanmar, Kamboja, Jerman, Israel, Laos, Pakistan, Swedia, Swiss, dan Vietnam.

Seorang Prajurit Thailand berpartisipasi dalam demonstrasi penyerangan amfibi selama Cobra Gold 2020 di Pantai Hat Yao, Thailand. REUTERS

PERSPEKTIF BARU

Cobra Gold memiliki sejarah panjang dengan militer A.S. di Indo-Pasifik. Puluhan ribu alumni telah berdinas di Angkatan Bersenjata Thailand dan A.S. Berkaca pada pengalaman, kami telah membawa pulang banyak alat bantu khusus dan menerapkannya guna memaksimalkan nilai dan manfaat latihan itu untuk meningkatkan organisasi kami dan mengatasi hambatan gender, budaya, dan keragaman.

Sebagai seorang juru bahasa, saya menyadari bahwa saya diberi banyak kesempatan yang tidak tersedia bagi generasi perwira Thailand sebelumnya. Saya bertemu dengan seorang perwira militer perempuan A.S. dan mendapatkan kesempatan untuk membahas banyak topik selama sesi pelatihan. Dia menyebutkan bahwa militer A.S. telah membuat langkah besar dalam menyertakan perempuan ke dalam jajarannya, dan dia percaya bahwa lebih penting untuk membicarakan konteks keragaman yang lebih luas. Saya tidak hanya mempelajari tentang gender, tetapi juga tentang ras, latar belakang, dan pengalaman.

Saya menyaksikan bahwa keragaman membuat militer A.S. menjadi pasukan yang lebih baik. Memang lebih penting membicarakan keragaman dalam skala yang lebih lengkap dan lebih besar. Jika kita semua memiliki latar belakang yang sama, maka sebuah pemikiran kelompok tunggal muncul. Kita harus menyambut suara yang berbeda dan pertemuan yang mendorong penolakan daripada hanya meniru apa yang dikatakan orang lain. Kita harus mengupayakannya agar ide-ide baru dapat muncul dan berkembang. Melalui pengamatan saya, saya menemukan bahwa seorang pemimpin menentukan suasana pelatihan. Saya kagum dengan cara para pemimpin berkomunikasi.

Seorang instruktur Angkatan Darat Thailand memakan tokek saat dia mengajarkan keterampilan bertahan hidup selama Cobra Gold 2020. REUTERS

WAWASAN PERWIRA

Beberapa rekan perwira saya juga mendapatkan manfaat dari latihan ini dan mengambil pelajarannya sendiri. “Membangun kembali struktur tenaga kerja adalah kuncinya,” ungkap Kapten Thawat Thuaprakon, instruktur dan juru bahasa dari Akademi Militer Chulachomklao, kepada saya. Dia percaya bahwa mengatasi ketidakseimbangan dalam proporsi perwira, bintara, dan wajib militer, menerapkan konsep tentara cadangan, dan meningkatkan kesetaraan gender di seluruh jajaran akan meningkatkan kinerja militer Thailand, sembari menarik pendatang baru.

“Berpikir secara kreatif diperlukan dalam pemecahan masalah,” tambah Kapten Songkla Paisansukhakul, seorang perwira baterai artileri antipesawat terbang di Angkatan Darat Thailand. 

Ini karena di militer, seperti di banyak organisasi, para pemimpin biasanya menyelesaikan masalah dengan menggunakan hal yang umum dikenal dan pengalaman mereka di masa lalu, yang dapat mengarah pada solusi yang berpusat pada militer. Paisansukhakul mengatakan bahwa lebih banyak keragaman dalam pasukan akan meningkatkan keterampilan berpikir kritis dengan menumbuhkan pemahaman yang beragam tentang solusi yang lebih baik. Dia mengatakan kepada saya bahwa ini akan membantu mengubah prajurit kita menjadi pasukan militer yang canggih.

Kapten Angkatan Darat Thailand Suchart Klaikaew, latar belakang, penduduk asli Bangkok, memberi tahu Letnan Pasukan Marinir A.S. Curran Boyce tentang pengalamannya selama Cobra Gold 2020. ANGKATAN BERSENJATA THAILAND

REFORMASI UNTUK GENERASI MENDATANG 

Pengalaman Cobra Gold memberikan gambaran yang jelas tentang bagaimana militer Thailand dapat membuat perubahan struktural dengan memungkinkan Prajurit Thailand belajar dari pasukan A.S. dan pasukan internasional lainnya. Setelah banyak melakukan wawancara dengan peserta Thailand dan A.S., saya menemukan pandangan umum bahwa kita semua menghadapi tantangan baru dari berbagai ancaman di abad ke-21. Kami perlu mengubah militer kami menjadi struktur pasukan intensif teknologi, mengurangi ukuran unit dan jumlah pasukan wajib militer, serta memodernisasi sistem pertahanan kami. 

“Sistem pengembangan pasukan dibutuhkan dalam pasukan Thailand,” ungkap Kapten Natthakait Sangpaisi, perwira operasional di Batalion Kavaleri ke-13, Divisi Kavaleri ke-1, Angkatan Darat Thailand, kepada saya. 

Seperti yang saya amati di Cobra Gold, pelatihan ini menekankan sistem pertahanan modern dalam pengawasan dan pengintaian. Alih-alih menggunakan cara-cara konvensional yang sering kita gunakan untuk mengadopsi teknologi, pelatihan ini lebih mengedepankan penggunaan robotika dan teknologi berkemampuan kecerdasan, berdasarkan transparansi dan akuntabilitas, terutama dalam proses pengadaan.

“Secara profesional, Cobra Gold telah membekali saya dengan alat bantu untuk mengelola masalah kompleks dari berbagai perspektif dan memunculkan solusi kreatif,” ungkap Mayor Piyawat Chayawatsrikul, seorang perwira operasional di Batalion Artileri Antipesawat Terbang ke-5, Angkatan Darat Thailand. “Saya tahu bahwa saya akan membawa pulang dari sini kemampuan yang lebih baik untuk memberikan kontribusi yang berharga dalam penugasan saya di masa depan.”

Saya telah mengikuti perkembangan militer A.S. selama dekade terakhir ini dan bergabung dalam pengalaman Cobra Gold yang luar biasa. Modernisasi pasukan militer, konfigurasi ulang unit individu, dan restrukturisasi tenaga kerja adalah pelajaran utama yang saya peroleh dari pelatihan ini dan yang dapat ditiru dan diterapkan oleh militer Thailand. Selain kontribusi luar biasa tersebut, hubungan dengan A.S. juga telah memberikan perspektif unik bagi militer Thailand tentang militer dari negara lain melalui partisipasi dalam pengalaman pelatihan internasional ini, yang telah membantu menjembatani kesenjangan budaya di antara Amerika Serikat dan Thailand — sekutu tertua Amerika Serikat di Indo-Pasifik.  

saham