Mata Waspada

Mata Waspada

Kepala Satuan Tugas: Mitra Indo-Pasifik Berkolaborasi untuk Menghancurkan Pelaku Perdagangan Narkoba

Laksamana Muda Robert Hayes mengambil alih posisi direktur Joint Interagency Task Force (JIATF) West pada April 2019 untuk memimpin aktivitas kontranarkoba Komando Indo-Pasifik A.S. Dalam jabatan sebelumnya sebagai asisten komandan Pasukan Penjaga Pantai A.S. di bidang intelijen, Hayes memimpin upaya lebih dari 1.100 profesional intelijen. Dia sekarang memanfaatkan latar belakang intelijen itu guna memelopori upaya untuk menghancurkan kartel narkoba dan organisasi kriminal transnasional di Indo-Pasifik. Hayes duduk bersama FORUM pada Oktober 2019 untuk membahas berbagai topik yang mencakup segala sesuatu mulai dari kemitraan JIATF West dalam upaya kontranarkoba hingga malapetaka yang ditimbulkan secara internasional oleh fentanil opioid yang berbahaya.

FORUM: Bagaimana JIATF West bekerja sama dengan mitra di kawasan Indo-Pasifik untuk menghentikan perdagangan narkoba?

Laksamana Muda Hayes: Mengingat luasnya kawasan ini, semua yang kami lakukan adalah kerja sama tim. Baik kami membantu mencegat narkoba atau bahan kimia prekursor, menghasilkan dan membagikan informasi kepada sekutu dan mitra, atau membantu negara-negara lain dalam meningkatkan kemampuan mereka, semua itu membutuhkan kolaborasi. Sebagai satu contoh, kenyataannya adalah bahwa untuk narkoba yang masuk ke Amerika Serikat (atau negara lain), hampir semuanya membutuhkan bahan kimia untuk diproduksi. Ada banyak narkoba yang menjadi permasalahan bagi kami di medan ini — metamfetamin, fentanil, heroin, kokain, dan ganja merupakan narkoba utama. Selain ganja, jika Anda akan membuat narkoba ilegal seperti heroin, metamfetamin, fentanil, atau kokain, Anda akan membutuhkan bahan kimia dalam jumlah besar. Dan di mana pembuatan sebagian besar bahan kimia yang digunakan untuk itu? Di Indo-Pasifik, bahan kimia dibuat di Tiongkok dan India. Mayoritas bahan kimia ini dibuat untuk tujuan legal dan sering kali diregulasi. Bahan kimia ini dibuat untuk obat-obatan, kosmetik, cat, dan sejumlah tujuan sah lainnya. Seperti yang kami katakan, bahan kimia itu legal sampai disalahgunakan peruntukannya. Setiap hari, ada banyak muatan bahan kimia yang dikirim melintasi Pasifik ke negara-negara seperti Meksiko, Kolombia, dan negara lainnya yang dapat dialihkan untuk membuat narkoba seperti fentanil atau kokain. Maklum, Kolombia memproduksi sekitar setengah dari kokain dunia, sementara itu Meksiko membuat sebagian besar heroin dan metamfetamin yang masuk ke Amerika Serikat. Dan semakin banyak fentanil yang masuk ke Amerika Serikat dari Meksiko. Semua narkoba ini memerlukan bahan kimia untuk diproduksi.

Seperti yang saya sebutkan, pekerjaan intelijen dan kontranarkoba merupakan kerja sama tim. Jadi, oleh karena luasnya kawasan Indo-Pasifik, maka kemampuan untuk memahami jaringan yang beroperasi di sana dan menargetkan mereka secara efektif membutuhkan pekerjaan investigasi dan intelijen yang tidak dapat dilakukan sendirian oleh satu entitas atau negara. Kami tidak hanya sangat mengandalkan banyak mitra intelijen dan penegak hukum dalam pemerintah A.S., tetapi juga jauh lebih luas dari itu, banyak mitra serupa di negara-negara lain. Ketika kami berurusan dengan negara-negara lain, kami bekerja melalui koordinasi dengan mitra penegak hukum kami — Badan Penegakan Narkoba (Drug Enforcement Administration – DEA), Investigasi Keamanan Dalam Negeri (Homeland Security Investigation – HSI), FBI, dan lainnya yang memiliki wewenang investigasi untuk menargetkan organisasi kriminal transnasional, organisasi perdagangan narkoba, dan sejenisnya. Mereka memiliki anggota di berbagai kedutaan besar di seluruh kawasan Indo-Pasifik, dan kami bekerja melalui mereka. Kadang-kadang, kami akan menempatkan seorang analis di kedutaan itu dan bekerja secara langsung untuk mendukung para penyelidik penegak hukum itu ketika mereka memanfaatkan kekuatan analitis kami. Mereka berkoordinasi dengan negara tuan rumah mengenai petunjuk investigasi dan target operasional, setelah itu satuan tugas mengumpulkan informasi dan mengolahnya, bekerja sama dengan pihak lain dalam kerangka kerja antarlembaga dan pada akhirnya menyalurkan kembali informasi itu sehingga investigasi atau operasi yang lebih menyeluruh dapat dilakukan. 

Aparat Direktorat Kepolisian Perairan Indonesia mempraktikkan teknik pengujian narkoba di lapangan selama pelatihan dengan anggota Tim Pelatihan Keterampilan Maritim Terintegrasi dari Joint Interagency Task Force West. SERSAN DUA RYAN GRADY/ANGKATAN LAUT A.S.

Sebagian besar pengiriman bahan kimia tidak bergerak dengan cepat. Ketika Anda berbicara tentang kapal kargo, kapal kontainer yang mengangkut bahan kimia, mungkin perlu beberapa minggu bagi kapal itu untuk menempuh perjalanan dari Tiongkok ke Amerika Selatan atau Meksiko, jadi kami memiliki waktu untuk mengolah informasi itu. Meskipun saya berfokus pada aliran ke timur dari bahan kimia prekursor yang digunakan untuk membuat narkoba terlarang, kami juga melihat aliran ke barat dari narkoba jadi yang dibuat dengan bahan kimia tersebut. Kami tidak bisa melakukan upaya ini tanpa bantuan dari pihak lain. Kami tidak menangkap orang. Kami tidak menyelidiki orang secara langsung. Kami tidak melakukan aktivitas penegakan hukum tahap akhir. Tetapi dengan intelijen yang kami hasilkan, melalui kapasitas mitra dan upaya kerja sama keamanan yang kami lakukan, kami bekerja bersama-sama untuk melawan kelompok kriminal transnasional.

FORUM: Bahan kimia prekursor memiliki penggunaan legal dan ilegal. Sejauh mana hal itu menjadikan tugas Anda lebih sulit?

Laksamana Muda Hayes: Tentu saja. Sangat sulit karena bahan kimia itu memiliki kegunaan yang sah. Dibutuhkan upaya analitis dan kemitraan yang signifikan untuk mengidentifikasi pengiriman yang mencurigakan. Anda tidak harus memiliki tingkat pengetahuan setara ahli kimia, tetapi Anda perlu mengenali bahan kimia tertentu yang diperlukan untuk membuat narkoba ilegal.

Anda bisa mencari polanya. Seberapa banyak kelebihan bahan kimia tertentu yang mungkin dikirim ke lokasi tertentu? Atau, Anda mencoba menemukan hubungan di antara kelompok-kelompok kriminal transnasional … orang-orang yang kita tahu merupakan aktor jahat di dunia kejahatan dan dunia kriminal transnasional … dan menemukan hubungan di antara mereka dan orang-orang yang mengimpor narkoba itu.

Seperti negara-negara lainnya, Meksiko dan Kolombia mengimpor banyak bahan kimia — untuk obat-obatan, kosmetik, berbagai macam hal. Untuk mengidentifikasi kemungkinan pengiriman yang patut dikhawatirkan, Anda mencari pengirim tertentu yang diketahui berkolaborasi dengan aktor jahat. Anda mencari hubungan lain ke jaringan yang coba kami pahami dan yang coba kami dukung investigasi dan penargetan terhadapnya.

FORUM: Bagaimana misi Anda berkontribusi pada kawasan Indo-Pasifik yang Bebas dan Terbuka?

Laksamana Muda Hayes: Apa itu Indo-Pasifik yang Bebas dan Terbuka? Lingkungan yang menghormati kedaulatan setiap negara, memastikan kebebasan bergerak di perairan dan wilayah udara internasional, kepatuhan terhadap hukum dan norma internasional, serta stabilitas dan kesejahteraan relatif. Komponen mendasarnya adalah tata kelola, yang berarti suatu negara mampu memantau dan mengatur perbatasannya termasuk perbatasan maritimnya. Sebagian besar negara mengklaim laut teritorial 12 mil laut dan zona ekonomi eksklusif 200 mil laut. Mampu mengaturnya berarti saya bisa memantaunya dan mendeteksi aktivitas jahat yang masuk dan keluar dari negara saya atau melalui perbatasan saya. Jadi di sisi kerja sama keamanan, apa yang kami lakukan adalah bekerja sama dengan negara-negara yang mungkin kekurangan beberapa elemen strategi pengendalian narkoba, sistem peradilan, kemampuan penegakan hukum, kemampuan untuk meluncurkan kapal atau meluncurkan pesawat terbang. … Kami bekerja sama dengan pemerintah dan Kongres A.S., mendapatkan dana, dan melakukan kerja sama keamanan untuk membantu menangani bidang-bidang itu. Kami membangun sesuatu untuk mereka, melatih mereka tentang cara menggunakannya, melakukan latihan dengan mereka, dan hal-hal seperti itu. … Upaya ini mempromosikan tata kelola yang baik di kawasan itu karena tata kelola yang lebih baik merupakan hal yang buruk bagi orang jahat dan lebih baik bagi kami di tim orang baik yang bekerja untuk supremasi hukum, transparansi, dan tata kelola yang baik.

Kami juga berbicara tentang perdagangan bebas dan terbuka. Bagian dari hal yang menjadi fokus utama kami dalam beberapa dekade terakhir ini adalah perekonomian global, yang bergantung pada pengiriman sumber daya secara tepat waktu. Hal yang mendasarinya adalah keselamatan dan keamanan barang-barang itu yang masuk dengan cepatnya. Jadi yang Anda inginkan adalah kerangka kerja yang memungkinkan barang bergerak masuk dan keluar dengan cepat, tetapi juga untuk pemeriksaan orang atau kargo di atas kapal atau pesawat untuk menemukan barang ilegal atau aktivitas kriminal. Apa yang coba kami promosikan adalah kemampuan penambangan data untuk mengungkap hubungan dengan kelompok-kelompok kriminal transnasional, yang menghasilkan petunjuk yang kami teruskan ke lembaga-lembaga yang tepat untuk mengatasinya. 

Instruktur Tim Pelatihan Keterampilan Maritim Terintegrasi dari Joint Interagency Task Force West mendemonstrasikan teknik memborgol selama pelatihan dengan anggota Skuadron Perahu Khusus Angkatan Laut Sri Lanka. AFP/GETTY IMAGES

FORUM: Bagaimana satuan tugas menjangkau kepulauan Pasifik yang terpencil? Dan mengapa hal itu penting?

Laksamana Muda Hayes: Hal itu penting karena negara-negara ini adalah mitra kami; kami memiliki ikatan historis dengan mereka. Beberapa kepulauan ini adalah wilayah A.S. atau negara anggota Perjanjian Asosiasi Bebas (Compact of Free Association) yang memiliki hubungan khusus dengan kami. Sering kali, orang-orang mengira bahwa tanah air A.S. hanya terdiri dari Amerika Serikat kontinental. Akan tetapi, wilayah A.S. ini adalah bagian dari tanah air A.S., seperti halnya negara bagian Hawaii. Lebih luas lagi, ini adalah negara-negara yang mengalami dampak buruk akibat perpaduan berbagai hal. Perubahan iklim memengaruhi banyak dari mereka. Bagi sebagian besar dari mereka, kejahatan transnasional adalah salah satu kekhawatiran utama mereka. Penangkapan ikan ilegal memengaruhi produk domestik bruto (PDB) mereka. Sebagian besar perekonomian mereka mengandalkan pariwisata atau perikanan, dan aktivitas ilegal dalam bentuk penangkapan ikan ilegal memiliki efek yang sangat merugikan. [Laksamana Muda Hayes merujuk artikel berita baru-baru ini yang menggambarkan bagaimana Fiji dan beberapa negara di kepulauan Pasifik lainnya menjadi pusat alih muatan (transshipment) bagi pelaku perdagangan narkoba.] … Anda berbicara tentang negara-negara kecil dengan wilayah perairan luas yang sulit dipantau. Total 23 negara di Oseania memiliki jumlah penduduk keseluruhan sekitar 10 juta orang, dan Papua Nugini memiliki kurang lebih sekitar 7 juta orang dari jumlah keseluruhan itu. Dua puluh dua negara lainnya masing-masing berpenduduk puluhan ribu orang dan mereka biasanya tidak memiliki organisasi kepolisian atau bea cukai yang besar atau peradilan yang kuat. Mereka berupaya sebaik mungkin, tetapi ketika Anda menghadapi organisasi penyelundupan narkoba besar misalnya, [kartel] Sinaloa di satu sisi atau triad dari sisi lain, mereka mengalami kesulitan untuk mengatasinya. Apa yang ingin kami lakukan adalah bekerja sama dengan mereka untuk membantu mereka memiliki tata kelola yang baik, transparansi, stabilitas, semua hal itu.

FORUM: Selain membantu kepulauan Pasifik dalam meningkatkan kemampuan memerangi narkoba, bagaimana upaya ini membantu kawasan yang lebih luas?

Laksamana Muda Hayes: Saya kira akan lebih sulit bagi terjadinya aktivitas ilegal ketika negara-negara itu menjalin kemitraan. Anda pada dasarnya menciptakan program sistem keamanan lingkungan (siskamling), dan program itu menyatukan lingkungan. Anda mempersulit penjahat untuk melakukan aktivitas mereka, dan itulah yang kami coba lakukan secara regional. Beberapa negara memiliki kemampuan lebih tinggi daripada negara lainnya, tetapi kami ingin meningkatkan kemampuan mereka semua sehingga mereka dapat menangkal aktivitas ilegal. Itulah tatanan berbasis aturan, hal yang telah didapatkan manfaatnya oleh semua negara, termasuk Tiongkok, dalam 20, 30, atau 40 tahun terakhir ini. Kami ingin agar negara-negara ini membantu mempertahankan kemampuan mereka untuk meningkatkan PDB mereka dan meningkatkan standar hidup mereka dengan memiliki tata kelola yang baik dan memiliki kemampuan untuk mengenyahkan aktivitas ilegal. Tatanan itu benar-benar menjadi bagian dari kedaulatan dasar. Beberapa negara ini mencari bantuan dan kami berusaha membantu mereka. Ini membantu memastikan Indo-Pasifik yang Bebas dan Terbuka, menciptakan peluang ekonomi bagi semua orang.

FORUM: Peningkatan konsumsi dan kematian akibat overdosis terkait fentanil telah banyak menjadi berita utama. Bagaimana hal itu mengubah tugas JIATF West?

Laksamana Muda Hayes: Ada sekitar 70.000 kematian akibat overdosis dalam setahun di Amerika Serikat. Itu angka yang sangat besar. Kami kehilangan sekitar 55.000 prajurit dalam Perang Vietnam, dalam keseluruhan perang itu. Dan kami kehilangan 70.000 orang dalam setahun di Amerika Serikat karena overdosis. Tidak semuanya disebabkan oleh fentanil. Sekitar setengahnya disebabkan oleh opioid (termasuk fentanil). Apa yang telah kami lihat selama beberapa tahun terakhir ini adalah fentanil menjadi semakin banyak digunakan sebagai narkoba pilihan, tetapi beberapa kelompok kriminal juga mencampur narkoba lainnya dengan fentanil untuk memberikan efek tinggi atau reaksi yang unik. Fentanil dalam sepaket gula bisa mengandung sekitar 100 dosis mematikan. Dengan fentanil, Anda berbicara tentang jumlah yang sangat kecil dan relatif murah untuk diproduksi. Margin keuntungannya jauh lebih tinggi. Fentanil lebih mudah diproduksi dibandingkan dengan kokain dan heroin, ketika Anda dapat menggunakan gambaran visual dan foto pandangan dari atas untuk mengatakan, “Ada daun koka yang tumbuh di sana. Ada opium yang ditanam di sana.’ Dan Anda dapat menargetkannya untuk pemberantasan dan memutus rantai pasokannya. Fentanil adalah bahan kimia murni. Sebagian besar fentanil ilegal yang dikonsumsi di Amerika Serikat dibuat di Tiongkok, tetapi kami melihat pergeseran ketika fentanil dalam jumlah sedang dibuat di Meksiko dan masuk melewati perbatasan. … Jadi bagi kami sebagai satuan tugas, fentanil merupakan narkoba yang sulit untuk kami atasi karena cara narkoba itu diproduksi, dijual di internet terbuka dan dark web, dan orang-orang sering menggunakan mata uang kripto untuk membayarnya. Bidang yang lebih kami upayakan dampaknya adalah mengamati jaringannya dan mengidentifikasi siapa saja aktor jahatnya, mengidentifikasi pengiriman prekursor terkait dengan produksi fentanil, dan bagaimana hal itu terkait dengan pencucian uang dan aktivitas lainnya. Ini lebih mengarah ke pendekatan jaringan.

FORUM: Apa lagi yang ingin Anda soroti tentang misi JIATF West?

Laksamana Muda Hayes: Kami — melalui kemitraan dengan banyak lembaga dan negara lain — melindungi negara kami dan sesama warga dari negara lain. Ini adalah kerja keras, dan mengukur dampak kami dapat memakan waktu bertahun-tahun, mengingat kegigihan yang diperlukan untuk menghancurkan jaringan atau membantu negara mitra meningkatkan kemampuan mereka. Ini adalah misi mulia. Meskipun bisa jadi timbul kekecewaan ketika berada dalam bidang pekerjaan semacam ini, kami tetap melakukannya. Jaringan kriminal mampu beradaptasi dan memiliki banyak sumber daya. Upaya untuk melawan mereka sudah berlangsung selama beberapa dekade hingga beberapa abad lalu. Ini hampir seperti ada narkoba, Anda memburunya, dan orang-orang menemukan narkoba lainnya. Dan pergerakan menuju narkoba yang hanya menggunakan bahan kimia merupakan tren yang memprihatinkan. Ketika Anda memiliki ganja, Anda dapat melihat di mana ganja itu ditanam. Opium untuk opioid dan heroin, Anda bisa melihat di mana tumbuhan itu ditanam. Hal yang sama untuk kokain dan daun koka. Ketika hanya bahan kimia, maka benar-benar menyulitkan karena seseorang dapat menemukan gudang di suatu tempat dan jika mereka bisa mendapatkan akses ke bahan kimia, mereka dapat membuat narkoba sintetis. Ini pekerjaan yang menantang. Kecerdikan, kreativitas, dan sumber daya dari beberapa kelompok kriminal ini sangat menakjubkan. Mereka menggunakan segala sesuatu mulai dari kapal semi-selam dan teknologi canggih hingga pengawasan balik. Mereka adalah entitas berkemampuan tinggi yang harus dikejar dan ditangkap. Tetapi pada akhirnya, semua orang di satuan tugas ini — kami memiliki perpaduan warga sipil, militer aktif dan cadangan, kontraktor, lembaga intelijen, lembaga investigasi — kami benar-benar percaya kami melindungi negara kami. Kami melihatnya sebagai suatu kehormatan untuk melayani negara kami, untuk menjadi pelindung negara kami sama halnya dengan mitra kami. Jadi kesempatan untuk melakukan tugas itu memberi makna dan tujuan terhadap apa yang kami lakukan. Merupakan suatu kehormatan untuk datang bekerja dan melakukan tugas ini serta mengetahui bahwa banyak dari kami memiliki keluarga atau teman yang telah terkena dampak narkoba dan overdosis narkoba. Hal itu bisa menjadi faktor pendorong dalam pelaksanaan tugas. Juga menjadi sesuatu yang mengikat kami bersama-sama dengan mitra kami.  

saham