Jangan berkedip!

Jangan berkedip!

Tukang cukur jalanan Tiongkok Xiong Gaowu dengan cekatan menggunakan pisau cukur lurus untuk mengerik di sepanjang bagian dalam kelopak mata pelanggannya.

“Anda harus lemah lembut, sangat, sangat lemah lembut,” ungkap Xiong, yang melakukan pencukuran kelopak mata tradisional di lokasi pinggir jalan di Chengdu, ibu kota provinsi Sichuan di barat daya Tiongkok.

Pelanggan mempercayai praktik “pembersihan mata dengan pisau cukur,” seperti yang dikenal dalam bahasa Mandarin, mengatakan bahwa mereka mempercayai keterampilan Xiong dalam menggunakan pisau cukur.

“Tidak, itu tidak berbahaya,” ungkap Zhang Tian, 68 tahun. “Mata saya terasa segar setelah bercukur, dan saya merasa nyaman.”

Xiong, yang berusia awal 60-an, mengatakan dia mempelajari teknik ini pada tahun 1980-an dan melayani hingga delapan pelanggan seminggu, menagih ongkos 80 yuan (12 dolar A.S.) per sekali cukur. “Pada awalnya sulit, tetapi menjadi sangat mudah sesudahnya,” ungkapnya.

Teknik ini tampaknya untuk membuka kelenjar minyak yang melembapkan mata di sepanjang tepi kelopak mata, demikian ungkap Qu Chao, seorang dokter mata yang bekerja di rumah sakit terdekat di Chengdu. “Pasien akan merasa mata mereka kering dan tidak nyaman ketika kelenjar itu tertutupi,” ungkapnya. “Ketika dia mencukur, kemungkinan besar dia mencukur bukaan kelenjar-kelenjar ini.”

Dia mengatakan ada risiko infeksi jika peralatan tidak disterilkan. “Jika dia benar-benar dapat mensterilkan alat yang dia gunakan, saya masih bisa melihat ada ruang bagi teknik ini untuk bertahan hidup,” ungkap Qu.

Meskipun pelanggan bersikeras mata mereka terasa lebih baik setelah bercukur, para penonton meringis saat melihat Xiong menghunus pisau cukurnya. “Saya takut untuk melakukannya,” ungkap He Yiting, 27 tahun, yang meringis saat dia menyaksikannya.  Reuters

saham