Menyelesaikan konflik  di lingkungan keamanan yang semakin rumit

Menyelesaikan konflik di lingkungan keamanan yang semakin rumit

Letnan Jenderal Senior Nguyen Chi Vinh, wakil menteri pertahanan nasional Vietnam

Kawasan Indo-Asia-Pasifik memiliki peran yang semakin penting sebagai motor penggerak pembangunan dalam perekonomian dunia. Asia Tenggara, dengan lahirnya masyarakat ASEAN [Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara], telah menjadi faktor positif, dengan memperluas integrasi, meningkatkan hubungan, mengikat kepentingan, dan sebagai pusat struktur keamanan regional yang sudah ada dan sedang muncul.

Meskipun demikian, situasi keamanan regional terus memiliki faktor laten yang menyulitkan, seperti terorisme, ancaman nuklir, sengketa perbatasan dan teritorial, keamanan maritim, dan tantangan keamanan yang semakin nontradisional. Perselisihan dalam kawasan ini adalah penyebab banyak kegelisahan, dan meskipun belum sampai menimbulkan konflik terbuka, perselisihan ini menampilkan indikator potensial yang perlu peramalan, pencegahan, dan resolusi tepat waktu.

Situasi itu berasal dari perbedaan kepentingan, ambisi, dan persaingan strategis. Ini adalah inkonsistensi antara kata-kata dan tindakan — gaya penyelesaian perselisihan yang sarat ketidaksetaraan dan standar ganda. Selain itu, sikap memaksa dan picik, mengejar kepentingan secara egois, tanpa memikirkan kepentingan negara-negara lain, kepentingan regional, dan masyarakat internasional. Jika tidak diselesaikan secara efektif dan dengan penuh tanggung jawab bagi perdamaian dan stabilitas, [perselisihan ini] akan menyebabkan ancaman konflik.

Jika konflik timbul — pada skala apa pun, baik dalam intensitas lebih besar atau lebih kecil, lokal atau global, dalam negeri atau antarnegara, etnis atau agama, politik atau ekonomi, lingkungan atau budaya — puncaknya adalah konflik militer, konsekuensinya akan menjadi sangat besar.

Tidak ada bangsa yang menginginkan terjadinya konflik, jadi mengapa tantangan keamanan regional ini ada? Mengapa subjek mencegah dan menyelesaikan konflik memenuhi perhatian semua bangsa? Hal ini karena masih ada perbedaan dalam persepsi kepentingan bersama, kurangnya kepercayaan pada strategi internasional, dan kelalaian untuk mematuhi hukum internasional.

Dalam konteks seperti itu, kita membutuhkan pandangan yang lebih praktis dalam kerja sama pembangunan dan penyelesaian sengketa. Kita membutuhkan keduanya untuk berusaha dan bekerja sama guna menyelesaikan perbedaan dan berkembang bersama-sama untuk kepentingan strategis bersama setiap bangsa dan kawasan.

Baik bekerja sama atau berjuang, semua harus dilakukan dengan semangat kesetaraan dan menghormati prinsip-prinsip hukum internasional.

Setiap bangsa mengutamakan kepentingan nasional rakyatnya sendiri untuk bekerja sama dan berkembang serta menyelesaikan perselisihan. Kepentingan nasional masyarakat perlu dilihat secara objektif dan tepat, memiliki dasar yang

kuat, dan didasarkan pada hubungan yang harmonis dalam hubungannya dengan kepentingan negara lain dan masyarakat internasional.

Memperkuat kerja sama dalam organisasi multilateral sangat penting dalam penyelesaian sengketa dan memeriksa ancaman konflik. Dialog Shangri-La adalah bukti semangat kerja sama dan perjuangan untuk menyelesaikan perbedaan, untuk mencegah konflik, dan untuk menjaga lingkungan perdamaian dan stabilitas bagi kawasan dan dunia.

Vietnam bertekad untuk menjaga independensi dan otonominya — yang dipandang sebagai prinsip tertinggi — baik bekerja sama maupun berusaha untuk berkembang sebagai sebuah negara dan menyelesaikan perselisihan. Vietnam mengandalkan terutama pada kekuatannya sendiri untuk melindungi kepentingan nasional rakyatnya dan tidak memihak satu negara untuk menentang negara lain.

Terkait isu Laut Cina Selatan, Vietnam dan sejumlah negara ASEAN telah menyatakan kedaulatannya dalam sengketa dengan Tiongkok. Masalahnya tidak hanya berhenti di situ, tapi membawa serta tindakan pemaksaan sepihak, perubahan status quo serta ancaman militerisasi untuk menciptakan kekuatan penghalang; dampak negatif terhadap keamanan dan keselamatan udara, maritim, dan bawah laut; perusakan lingkungan; dan gangguan pada kegiatan kerja maritim yang damai.

Kebijakan Vietnam [memerlukan] usaha tegas untuk melindungi integritas kedaulatan teritorial, untuk melindungi keamanan perkapalan dan penerbangan dengan cara damai atas dasar hukum internasional dan diskusi yang tulus sehingga pedoman perilaku di antara pihak-pihak di Laut Cina Selatan dapat ditandatangani.

Letnan Jenderal Senior Nguyen Chi Vinh adalah wakil menteri pertahanan nasional Vietnam. Teks ini dikutip dari pidato yang disampaikan di International Institute for Strategic Studies Shangri-La Dialogue pada Juni 2016 dan diedit agar sesuai dengan format FORUM.

saham