Mayor Jenderal Angkatan Darat Bangladesh Mohammad Mahfuzur Rahman

Mayor Jenderal Angkatan Darat Bangladesh Mohammad Mahfuzur Rahman

mengawasi kesejahteraan dan disiplin pasukannya

STAF FORUM

Cabang Staf Umum

Cabang Staf Umum

Mayor Jenderal Mohammad Mahfuzur Rahman berdinas di Angkatan Darat Bangladesh pada tahun 1981 dan dipromosikan menjadi mayor jenderal pada tahun 2011. Dia telah menjadi komandan batalion infanteri, dua brigade infanteri, dan divisi infanteri. Dia juga menjabat sebagai mayor brigade, petugas staf umum kelas satu, dan direktur operasi militer di markas besar Angkatan Darat Bangladesh. Dia merupakan lulusan Defense Services Command and Staff College dan Armed Forces War Course di Mirpur, Bangladesh. Dia juga alumnus National Defense College di New Delhi dan Royal College of Defence Studies di London. Dia meraih gelar doktor dari Jahangirnagar University di Bangladesh dan gelar master filsafat dari Madras University, di India serta gelar master dalam studi pertahanan, studi perang, dan administrasi bisnis. Dia telah menyunting buku tentang hubungan perdagangan India-Bangladesh dan menulis ‘strategi keamanan nontradisional untuk mengatasi kejahatan lintas perbatasan,’ yang sedang dalam proses untuk dipublikasikan.

Apa tanggung jawab utama Anda di Angkatan Darat Bangladesh? 

Saya mengurus kesejahteraan Angkatan Darat dan disiplin pasukan. Saya bertanggung jawab untuk hampir 140.000 personel militer termasuk 15.000 warga sipil dan 100.000 purnawirawan. Saya bertanggung jawab atas administrasi personel termasuk perwira dan bintara serta pengembangan karier dan perencanaan karier pasukan. Saya mengawasi lima direktorat: medis, yang mencakup kesehatan, rumah sakit, dan obat-obatan; provos, yang mengurus disiplin dan upacara; administrasi personel, yang mencakup semua perekrutan; gaji dan pensiun, yang mengurus gaji dan pensiun pasukan. Ini termasuk dokumentasi dan kesejahteraan serta rehabilitasi. Misalnya, ketika prajurit pensiun, mereka juga tetap bersama dengan kami, jadi kami juga harus mengurus kesejahteraan mereka.

Anda menyebutkan tentang kesejahteraan militer. Jadi Anda melengkapi program jaminan sosial pemerintah? 

Kami memiliki bisnis kecil yang kami jalankan melalui Koperasi Kesejahteraan Angkatan Darat Bangladesh, yang dikelola oleh militer yang aktif berdinas. Koperasi ini didirikan pada tahun 1998 untuk mengurus kesejahteraan personel militer (baik yang berdinas aktif maupun purnawirawan). Kami memiliki perusahaan bisnis yang memiliki pabrik dan perusahaan perdagangan serta beberapa real estate. Kami memiliki bank yang memiliki 100 cabang, jadi ukurannya cukup besar. Dari sana, kami mendapatkan beberapa pendapatan dan juga merehabilitasi personel pensiunan.

Seratus persen dari pendapatan disalurkan untuk amal dan kesejahteraan personel yang aktif berdinas dan pensiunan. Ketika asuransi kesehatan tidak mencakup biaya pengobatan, ini juga merupakan bidang yang kami bantu untuk personel militer dan keluarga mereka. Tentara harus berdinas minimal 15 tahun untuk mendapatkan pensiun. Setiap pangkat memiliki masa dinas dengan usia pensiun wajib bagi setiap tingkat. Jika seseorang ingin mendapatkan karier kedua, ketika memungkinkan dan jika ada kekosongan di posisi profesional di Koperasi tersebut, kami memanggil mereka dan menampung mereka.

Apakah Anda juga menawarkan pelatihan?

Kami memiliki berbagai lembaga untuk melatih orang-orang di militer. Kami juga memiliki enam perguruan tinggi medis, tiga universitas teknik, dua sekolah bisnis, dua sekolah keperawatan. Lima perguruan tinggi kedokteran gigi sebentar lagi akan dibuka. Ini masalah tanggung jawab sosial kami untuk berkontribusi dalam pendidikan nasional.

Perwira perempuan memimpin kontingen dalam parade nasional. Cabang Staf Umum

Perwira perempuan memimpin kontingen dalam parade nasional.
Cabang Staf Umum

Kami juga mengoperasikan dua belas perguruan tinggi kadet. Ide utamanya adalah untuk mengembangkan kepemimpinan dari lembaga-lembaga tersebut. Mereka adalah orang-orang yang mengambil alih kepemimpinan dalam berbagai segmen. Mereka dilatih untuk menjadi pemimpin. Disiplin, pelatihan kepemimpinan, aktivitas fisik, aktivitas ekstrakurikuler merupakan bagian dari kurikulum.

Apa pendekatan Anda untuk peran Anda saat ini?

Saya sudah menduduki jabatan ini selama enam bulan (hingga Mei 2015). Posisi ini sangat sibuk. Setiap hari penting untuk memberikan kontribusi. Banyak orang datang untuk bertemu dengan saya. Sangat penting untuk mendengarkan mereka dan menjadi bagian dari solusi mereka. Penting juga bagi saya untuk tetap tidak berprasangka.

Apa sasaran yang Anda harapkan untuk dicapai dalam peran Anda saat ini?

Saya berharap berkontribusi dalam dua bidang: pemberdayaan perempuan dan pendidikan. Perempuan penting bagi Angkatan Darat. Kami memiliki visi untuk membuat jumlah perempuan yang berdinas mencapai 25 persen dari total pasukan. Kami sudah dalam proses untuk melakukan hal ini, tetapi akan memakan waktu. Kami mulai merekrut perempuan di militer sekitar 14 tahun yang lalu. Angkatan Darat mengangkat kelompok pertama sebagai Tentara Wanita pada awal tahun 2015.

Hal lain adalah mendidik orang-orang kami di Angkatan Darat tentang perkembangan intelektual mereka. Sangat penting untuk membangun militer yang berpendidikan dan berbasis pengetahuan. Dalam lingkungan internasional, kami menghadapi ekonomi global berbasis pengetahuan. Anda harus mampu bersaing. Seseorang di Bangladesh sedang bersaing dengan seseorang di Tiongkok. Jadi jika ekonomi tidak berbasis pengetahuan, kami tidak bisa bersaing, tapi kami melihat bisnis kami berkembang dengan baik. Kami memiliki tingkat pertumbuhan PDB [produk domestik bruto] rata-rata lebih dari 6 persen selama beberapa dekade terakhir. Jadi ekonomi kami berbasis pengetahuan, jika tidak maka kami tidak bisa menjalankannya.

Jadi kami harus menjadi militer berbasis pengetahuan sebagai bagian dari masyarakat berbasis pengetahuan. Jika tidak, maka militer akan jauh tertinggal. Kami telah menerapkan lebih banyak program pendidikan dan mengatur ulang sistem pelatihan dan pendidikan kami untuk mencapai hal ini. Politik dapat membuat Anda gagal, ekonomi dapat membuat Anda gagal, tapi pendidikan tidak akan pernah membuat Anda gagal. Jika Anda mendidik orang-orang Anda, jika Anda mendidik bangsa Anda, politik tidak akan dapat membuat Anda gagal, ekonomi tidak akan dapat membuat Anda gagal.

Disertasi doktor Anda membahas tentang perdagangan narkoba. Apa beberapa tantangan yang Anda identifikasi, dan bagaimana tantangan itu masih relevan untuk wilayah ini?

Kerja sama diperlukan namun secara politik sangat berbeda antara Bangladesh dan negara-negara tetangganya (seperti India dan Myanmar) karena platform politik ketiga negara ini sangat berbeda. Jadi negosiasi tidak mudah dilakukan antara tiga negara tersebut. Sayangnya, dalam pasukan keamanan, kami gagal untuk berkomunikasi dan kami gagal untuk berkolaborasi dengan satu sama lain meskipun kami memiliki kepentingan regional yang sama. Kami tidak bisa menyeberangi perbatasan. Jadi sering kali kami tertinggal di belakang gembong narkoba. Sangat sulit bagi satu negara untuk merespons secara efektif.

Saat ini, keamanan nontradisional akan menjadi tren utama. Dunia sudah berubah. Kita memerlukan kolaborasi dari masyarakat internasional.

Apa tantangan terbesar untuk Angkatan Darat Bangladesh? 

Untuk tetap menjadi organisasi profesional secara nasional dan global, kami berusaha untuk mempertahankan sikap kami sebagai pasukan berdisiplin yang tidak hanya dianggap sebagai yang terbaik di negeri ini, tetapi juga harus dianggap dunia internasional sebagai salah satu tentara terbaik dan paling disiplin. Itu sangat penting bagi kami. Kami telah menerapkan program untuk memungkinkan Prajurit untuk mencari kesempatan pendidikan dan memahami ruang mereka dalam masyarakat demokratis.

Apa ada tantangan lain?

Pencegahan terorisme masih sangat penting. Kami telah sangat berhasil sejauh ini, tapi kami harus ingat siapa diri kami. Ketika Islam diperkenalkan di subbenua ini, Islam tidak bertentangan dengan budaya kami. Itulah mungkin mengapa Bangladesh tetap moderat. Bangalee sebagai bangsa dan Bangladesh sebagai negara tidak ingin ekstremisme. Tapi di era globalisasi ini, ekstremisme juga tetap menjadi ancaman potensial bagi kami.

Apakah ada program lain yang ingin Anda sebutkan?

Kami melakukan banyak program pertukaran dengan Pasukan Khusus A.S. Kami melakukan latihan kontraterorisme dan peningkatan kemampuan pasukan kami dengan banyak negara. Kami berlatih bersama dengan Nepal, India, Kuwait, Qatar, dan Turki.

Apakah Anda pernah berpartisipasi dalam misi perdamaian P.B.B.? Dan apa pelajaran terbesar yang Anda peroleh melalui partisipasi dalam misi perdamaian?

Pertahanan udara menembakkan artileri di Cox’s Bazar, tempat Latihan Pertahanan Udara Cabang Staf Umum

Pertahanan udara menembakkan artileri di Cox’s Bazar, tempat Latihan Pertahanan Udara Cabang Staf Umum

Saya telah dua kali bertugas di operasi dukungan perdamaian di bawah Perserikatan Bangsa-Bangsa di Mozambik dan Sierra Leone. Bangladesh telah berpartisipasi dalam sebagian besar misi P.B.B. dan merupakan salah satu negara yang memberikan kontribusi pasukan terbanyak.

Di Mozambik, sejauh apa yang saya pahami, pelajaran terbesar yang bisa saya peroleh adalah bahwa masyarakat itu entah bagaimana kehilangan budayanya. Entah bagaimana, para penjajah memaksa mereka untuk melupakan bahasa mereka, memaksa mereka untuk melupakan agama mereka, dan bahkan memaksa mereka untuk melupakan nama mereka. Mereka menderita krisis identitas, sehingga mereka dapat dimanfaatkan oleh para pemimpin yang kehilangan motivasi. Jadi contoh ini menekankan betapa pentingnya identitas dan mempertahankan budaya Anda.

Apa sasaran spesifik yang Anda miliki untuk Bangladesh?

Sangat penting bagi kami untuk mengetahui siapa diri kami dan kami memahami bahwa selama 5.000 tahun kami hidup damai. Akan ada perbedaan dan sudah ada perbedaan. Apa yang mungkin dilakukan sekarang adalah kolaborasi dan kerja sama untuk hidup damai dalam bagian dunia ini untuk emansipasi sosial, politik, dan ekonomi.

saham