Tiongkok: Tindakan tegas terhadap korupsi pejabat tinggi

Tiongkok: Tindakan tegas terhadap korupsi pejabat tinggi

Jaksa penuntut mendakwa mantan kepala keamanan nasional Zhou Yongkang untuk kasus korupsi dan pembocoran rahasia negara, menjadikannya politisi tingkat tertinggi yang akan diadili di Tiongkok dalam lebih dari tiga dekade terakhir.

Kejaksaan Agung Tiongkok mengumumkan dakwaan yang sudah diharapkan sejak lama itu di situs webnya pada Maret 2015 setelah penyelidikan panjang yang juga memeriksa mantan sekutu Zhou di pemerintah dan industri minyak, tetapi tidak memberikan rincian substansial baru tentang tuduhan terhadap dirinya.

Zhou, pria berwajah masam dan dulunya sangat ditakuti yang merupakan mantan anggota Komite Tetap Politbiro yang berkuasa penuh di Partai Komunis, telah menjalani penyidikan sejak akhir tahun 2013 dan tidak memberikan komentar sejak saat itu.

“Mengumumkan dakwaan terhadap dirinya berarti awal dari tamatnya riwayat Zhou,” kata Dali Yang, ilmuwan politik di Universitas Chicago, merefleksikan pandangan yang diyakini secara luas bahwa Zhou tidak dapat mengelak lagi dari hukuman.

Zhou, 72 tahun, merupakan pejabat tingkat tertinggi yang didakwa sebagai bagian dari kampanye anti-korupsi Presiden Xi Jinping yang dimulai pada akhir 2012. Dia akan menjadi politisi tingkat tertinggi yang dihadapkan ke pengadilan sejak persidangan kasus pengkhianatan pada tahun 1981 terhadap istri Mao Zedong dan anggota lain dari “Gang of Four” (Empat Sekawan) yang menindas lawan politik mereka selama Revolusi Kebudayaan 1966-1976.

Meskipun kasus terhadap Zhou disebut-sebut oleh media pemerintah sebagai menunjukkan tekad partai untuk memerangi korupsi tanpa memandang pangkat seseorang, kasus ini juga banyak dianggap sebagai bagian dari politik faksi di eselon teratas partai yang berkuasa ini dan pelenyapan saingan potensial Xi.

“Korupsi umum terjadi di kalangan pejabat senior partai, jadi terlihat sepertinya Zhou adalah contoh lain dari pecundang dalam perebutan kekuasaan,” kata Zhang Lifan, komentator dan sejarawan yang berbasis di Beijing.

The Associated Press

saham